DOKTOR WANITA MASUK ISLAM KARENA MAHASISWINYA

Oleh: Ibrahim al-Khoir, dari Kitab Kaifa Tabu

Ada seorang doktor wanita berasal dari Jerman, berkebangsaan Amerika, umurnya 46 tahun. Dia masuk Islam karena mahasiswinya yang bernama Fathimah. Dia menuturkan kisah keislamannya:

Dulu saya membenci kalimat Islam. Saya tidak pernah berangan-angan akan menemui seorang muslim atau muslimah hingga saya sampai di Amerika. Sejak bertahun-tahun lamanya saya menambah kebencian terhadap Islam sesuai dengan pemberitaan di pagi hari dan sore hari yang memberikan menu kebencian terhadap Islam. Setelah itu takdir Allah menundukkan saya untuk bertemu dengan Fathimah.

Pada suatu hari Kepala jurusan berkata kepada saya: “Kami memiliki seorang mahasiswi muslim yang cerdas dan baik. Dia memiliki syarat yang aneh, yaitu dia harus berada di bawah bimbingan seorang doktor wanita tidak di bawah bimbingan doktor laki-laki!”
Saya katakan: “Saya tidak tahu, saya akan mencobanya. Saya akan menemuinya terlebih dahulu sebelum persetujuan untuk membimbingnya.” Maka sayapun menemuinya.

Berubahlah segalanya. Hanya sekedar bertemu dengannya. Berubahlah pandanganku terhadap Islam. Dia adalah seorang wanita yang elok, berbudi luhur, berbaju sopan yang menyelimuti seluruh tubuhnya. Sebuah wajah bercahaya putih yang semakin menambah cahaya dan kilatannya setiap kali tersenyum. Konsisten memegang agama dan ajaran. Konsisten terhadap pakaiannya hingga sampai pada tingkatan yang semakin menambah penghormatanku kepadanya.

Wahai Tuhanku, dia kuat berbangga dengan agamanya! Dia mensyaratkan apa yang menjaga kemuliaan diri dan agamanya!! Dia memuliakan orang lain, dia muliakan dirinya, agamanya, dan umatnya. Dia tidak menyebut mereka kecuali dengan kebaikan.

Saya putuskan untuk setuju dan membimbingnya. Setiap hari bertambahlah kekagumanku terhadapnya. Dia tunaikan shalat pada sudut terbuka dari ruangan laboratorium. Maka saya izinkan dia untuk masuk ke kantorku saat dia memerlukan shalat. Saya mengawasi shalatnya, dia menoleh setelah shalat, dan sungguh wajahnya bersinar dan bercahaya. Saya merasa seakan-akan dia telah menjadi makhluk malaikat dari cahaya setelah selesai dari beribadah.

Saya sangat berkeinginan untuk mengetahui rahasia hal ini, saya berusaha untuk mengetahuinya. Sayapun berbincang dengannya, berdebat dan berdialog tentang segala sesuatu; kehidupannya, dan ilmunya. Sayapun menyetujuinya dalam keimanan, akan tetapi saya tidak merasakan kenikmatan terhadap keimanan sebagaimana dia bisa merasakan keimanan tersebut.

Pada suatu kali dia shalat pada salah satu tiang di dalam kantorku, sayapun mengawasinya, dan memperhatikan gerakan-gerakannya. Maka saat dia menoleh kepadaku, dia tersenyum dengan senyuman lembut. Sayapun merasakan perasaan yang mengalirkan keinginan untuk menangis. Saya sangat ingin memeluknya, dan memintanya dengan terus terang untuk mengetahui rahasia kebahagiaan yang terus menerus dan cahaya pada wajahnya?!

Pada suatu kali saya gagal dalam menjalankan perkerjaan rutinku. Maka dia tersenyum dan berkata: “Sesungguhnya ini adalah termasuk pengaturan Allah Ta’ala.” Maka saya bertanya kepadanya, maka diapun menjelaskan kepada saya tentang iman terhadap qadha dan qadar!! Oh…. Seandainya saya memiliki iman ini, agar tidak bosan dengan jiwa saya, tidak menggerutu atas kegagalan saya yang menjadikan saya merasa gundah.

Sayapun meminta dia memberikan informasi tentang agamanya. Maka dia menghadiahkan kepada saya sebuah mushhaf, yang di dalamnya telah diterjemahkan makna-makna kalimat. Saya terhenti pada dua ayat yang ada di halaman pertama (yakni pada surat al-Fatihah):

“Tunjukilah kami jalan yang lurus, (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka.” (QS. Al-Fatihah: 6-7)

Siapakah mereka yang telah diberi nikmat oleh Allah? Apakah jalan yang lurus itu? Saya terus mengulang-ulang kedua ayat tersebut tanpa sadar, sayapun hampir berteriak. Kemudian pecahlah tangisan saya, dan saya berteriak tanpa sadar: “Wahai Tuhanku, tunjukilah saya jalan yang lurus, tunjukilah saya jalan yang lurus!!

Sungguh saya telah hidup dalam jalan yang bengkok, gelap, dan derita!” Kemudian saya menguasai diri dan bertanya-tanya: Apakah jalan yang lurus itu?! Saya kembali lagi melihat kepada al-Qur`an, maka datanglah jawabannya yaitu jalannya orang-orang yang diberi nikmat oleh Allah Ta’ala atas mereka. Siapakah mereka menurut pendapat anda?!

Jiwa saya menjawabnya, dari lubuk hati yang paling dalam. Mereka itu adalah orang-orang seperti Fathimah!! Ya, orang-orang seperti Fathimah, yang hidup dalam nikmatnya senyuman, nikmatnya kebahagiaan, nikmatnya ketenangan jiwa, mulia dengan apa yang dimilikinya dan apa yang tumbuh baginya.!!
Sayapun menangis, dan saya mengulang-ulang do’a, “Tunjukkanlah kepad saya jalan yang lurus wahai Tuhanku!” Pada malam itu saya tidak bisa tidur dengan baik. Pagi harinya saya menemui Fathimah. Saya memuliakan dan menghormatinya dengan penghormatan yang lebih dari biasanya, seakan-akan saya adalah mahasiswi dan dia adalah dosen.

Sayapun mengabarkan kepadanya akan keputusan saya!! Saya ingin di pagi ini menjadi orang-orang yang diberi nikmat oleh Allah atas mereka!! Diapun tersenyum kemudian memelukku!! Kamipun diam sambil berpelukan satu sama lain untuk beberapa menit. Sayapun menangis dengan penuh kerinduan dan kekhusyukan. Saya sama sekali tidak ingin melepaskan lehernya.

Dia mengurus urusan pernyataan keislaman saya melalui Islamic Center.
Saya merasakan nikmatnya kebahagiaan. Saya rasakan nikmat dan manisnya iman. Saya rasakan manisnya kehidupan dalam lindungan dan naungan Allah. Saya semakin bertambah bahagia setelah saya bertemu dengan bagian kewanitaan pada Islamic Center tersebut, dimana kami membaca al-Qur`an, kami saling membantu dalam membaca al-Qur`an, dan peningkatan keimanan melalui program menyenangkan yang memenuhi hidup saya dengan kesenangan dan kebahagiaan.

Saya mencintai Allah, saya mencintai saudari-saudariku muslimah, saya terikat dengan mereka di rumah Allah, sayapun menjadi ibu bagi yang kecil diantara mereka, menjadi teman bagi yang besar, dan ini adalah sesuatu yang paling mahal yang saya temui dalam kehidupan saya.
Alhamdulillah Rabbil Alamin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s